Hari Kebebasan Pers Internasional : Mampukah Pers Memperoleh Kemerdekaan Yang Sejati?



Hari Kebebasan Pers Internasional : Mampukah Pers Memperoleh Kemerdekaan Yang Sejati?

87 Online News
Minggu, 03 Mei 2020

JAKARTA - Hari ini, Minggu (3/5/2020) Insan Pers merayakan Hari Kebebasan Pers Sedunia. Namun, di tengah status darurat wabah Covid-19 dan penetapan aturan pembatasan pergerakan, kerja para jurnalis menjadi lebih terbatas.

Terbatasnya kerja pers sesungguhnya bukan hanya terjadi karena aturan-aturan penangan Covid-19. Pers telah banyak dibatasi bahkan jauh sebelum pemberlakuan pembatasan pergerakan karena virus corona.

Reporters Without Borders (RSF) atau Wartawan Tanpa Batas, sebuah organisasi nonpemerintah internasional yang melakukan penelitian dan mendukung kebebasan pers, bersama dengan Human Rights Watch, Amnesty International, dan banyak organisasi hak asasi lainnya, menyerukan kepada pemerintah untuk menjaga keteketerbukaan dan melindungi kebebasan pers.

RSF dalam laporan tahunannya menempatkan Korea Utara (Korut) sebagai negara yang berada di bawah "Indeks Kebebasan Pers" selama empat tahun berturut-turut.

Media milik pemerintah Korut melaporkan nol kasus virus corona di negara itu. Sementara, para ilmuwan telah menyuarakan skeptisisme ketika negara tetangga China dan Korea Selatan telah melaporkan beberapa kasus.

Di seluruh dunia, kebebasan pers semakin terancam, kata Rebecca Vincent dari RSF.   "Beberapa negara yang sudah menindak kebebasan pers telah mempercepat tindakan keras itu sekarang," kata Rebecca, seperti dikutip dari VOA, Sabtu (2/5).

"Dan yang lain..., Sebenarnya beberapa negara bagian yang sama, menargetkan wartawan yang melaporkan kebenaran tentang apa yang terjadi di negara mereka, dan membalasnya."

"Kadang-kadang kita dapat membicarakannya dengan cara yang hampir teoretis, semacam apa arti kebebasan pers bagi kita semua. Tetapi sekarang kita dapat melihat bahwa sebenarnya tidak ada kebebasan pers." Hongaria memiliki undang-undang baru yang mengancam hukuman lima tahun bagi siapa saja yang dinilai menghambat langkah-langkah untuk memerangi virus. Para jurnalis di sana mengatakan kepada VOA bahwa mereka takut dipenjara hanya karena melakukan pekerjaan mereka.

Di negara demokrasi mapan lainnya, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, para aktivis mengatakan transparansi pemerintah berada di bawah ancaman di tengah pandemik. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres baru-baru ini menyuarakan keprihatinannya, mendesak pemerintah untuk "transparan, responsif dan akuntabel."

Dalam pidatonya di sebuah televisi pada 23 April lalu, Guterres berkata, "Ruang sipil dan kebebasan pers sangat penting." Beberapa negara telah melakukan perbaikan, kata Vincent.

"Tahun ini kita dapat melihat Maladewa, Malaysia, dan Sudan sebagai contoh negara-negara yang telah melaksanakan reformasi dan bangkit dengan sangat cepat, secara substansial dalam indeks," katanya. "Ini semua adalah negara di mana kita telah melihat perubahan pemerintahan."

Keamanan tetap menjadi perhatian besar. RSF mengulik lagi bagaimana 49 jurnalis terbunuh pada tahun 2019.

"Meskipun lebih sedikit jurnalis pada 2019 terbunuh di zona konflik, jumlah yang lebih besar dari sebelumnya terbunuh di negara-negara yang dimaksudkan untuk berdamai," kata Vincent. "Jadi, ini sangat sering jurnalis yang sengaja dijadikan sasaran."

Negara-negara Eropa menjadi lima besar pada indeks kebebasan pers. Namun, ada juga pembunuhan jurnalis terkenal, termasuk Lyra McKee di Irlandia Utara tahun lalu, Jan Kuciak dan tunangan Martina Kusnirova di Slovakia pada tahun 2018, dan Daphne Caruana Galizia di Malta pada 2017. Hingga kini, keluarganya masih mencari keadilan. 

Pers adalah bagian dari instrumen negara. Kemerdekaan pers adalah suatu kondisi yang tentunya diharapkan oleh berbagai pihak. "Lalu, mampukah pers memperoleh kemerdekaan yang sejati ketika negara senantiasa membatasi kemerdekaan itu?". (Red)