» » » » » Pipi Monyet’ Sebagai Solusi Atasi Banjir Cirebon Timur

CIREBON - Berangkat dari  keprihatinannya terhadap warga Cirebon yang sering tertimpa musibah banjir disaat musim hujan dan mengalami kekeringan pada kemarau panjang. Calon Bupati Cirebon 2018-2023, H. Kalinga berencana akan membuat program 'Pipi Monyet' di kawasan Cirebon Timur. 

"Cirebon itu sering banjir, tiap tahun banjir. Terakhir kemarin di bulan Februari lumayan parah kerugiannya ditaksir sampai 4,5 miliar. Banyak petani yang merugi karena sawahnya terendam banjir, kemarin total 4 ribu hektarare lahan sawah yang terendam. Apalagi setelah banjir mereka bisa kena longsor juga," kata Kalinga melalui rilis yang diterima redaksi, Senin (21/8).

Ia memaparkan, Kabupaten Cirebon memiliki banyak daerah aliran sungai (DAS), tercatat ada 25 daerah alirab sungai yang berada di wilayah sungai Cimanuk-Cisanggarung, 18 di antaranya berada di Kabupaten Cirebon. Banyaknya daerah aliran sungai disertai dengan rusaknya daerah tangkapan air menyebabkan Cirebon sering mengalami banjir. Banjir yang terjadi pada awal tahun ini dilaporkan cukup parah karena merendam hampir 12 kecamatan di Cirebon, diantaranya yaitu Kecamatan Lemahabang, Asjap, Gebang, Greged,  Pabedilan dan Susukanlebak.

"Pemerintah daerah biasanya melakukan normalisasi sungai, tapi banjir masih terjadi juga. Kita perlu coba terobosan baru untuk menanggulanginya, kita bisa contoh negara lain seperti Thailand yang sukses mengatasi banjir dengan sistem drainase 'Pipi Monyet'," imbuh Kalinga.

Menurut Kalinga, sistem drainase 'Pipi Monyet' Thailand bisa dicontoh oleh  Cirebon. Dengan membangun bendungan atau penampungan air untuk menampung air hujan saat musim hujan kemudian mempergunakannya saat musim kemarau. Konsep ini persis seperti monyet yang sedang makan yang biasanya menyimpan makanan di pipinya, dan baru menelannya jika lapar.

"Program 'Pipi monyet' cocok sekali diterapkan di Cirebon, sebab musim hujan kita sering kebanjiran dan musim kemarau malah kekeringan. Jadi tinggal dibuat bendungan-bendungan penampung air saja nanti," simpul Kalinga

Tokoh yang pernah menjabat sebagai Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) di Kabupaten Cirebon tersebut mengutarakan bahwa program 'pipi monyet' bukan sekedar mengatasi banjir, sistem yang diadaptasi dari Thailand ini dapat memecahkan masalah kekeringan yang dialami oleh petani Cirebon. Sebab wilayah Cirebon terutama daerah Cirebon Timur tidak memiliki sumber air dan sering mengalami kekeringan namun pada musim hujan mengalami banjir seperti yang terjadi di Kecamatan Gebang Kabupaten Cirebon. (IB)

About 87 Online News

Terima Kasih Telah Mengunjungi 87 Online News. Untuk Informasi, Publikasi Dan Pemasangan Iklan Silahkan Hubungi 87onlinenews@gmail.com atau Hotline Service Kami di 081280533349
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar :

Leave a Reply